Jun 2, 2016

Bagaimanakah Barca Tanpa Daniel Alves ?

Banyak Culees senang mengkritik Alves karena terlalu sering melakukan umpan silang, namun kelebihannya sering terabaikan. Dan ketika ia sudah hengkang, kalian mungkin baru menyadari betapa brilian dia.

Sang rival, Real Madrid tertarik untuk merekrut Alves dan Alves nyaris datang ke Santiago Bernabeu, tetapi akhirnya bergabung dengan Barcelona dengan banderol €30 juta (yang terlihat banyak pada saat itu, meski tidak saat ini) dan ia langsung bersinar dengan meraih enam trofi La Liga, empat Copa del Rey, empat Supercopa, tiga Liga Champions, tiga Piala Super UEFA dan tiga Piala Dunia Antarklub. Bahkan, dia sekarang mengklaim trofi lebih banyak daripada Pele.

Dalam banyak hal, Alves telah menyempurnakan peran bek sayap. Dengan kebebasan di sayap kanan, ia memberi banyak assist kepada Lionel Messi.

Memang. Dan meski sudah diketahui secara umum, pemain Brasil itu senang menyerang melalui sisi lapangan, Alves memberi lebih banyak dari itu. Umpannya dan kemampuan teknisnya membuat dia bisa bekerja sama dengan gelandang dan penyerang untuk menyatu sempurna dalam permainan mengalir Barcelona, sembari melakukan tekanan terhadap lawan.

Dalam bertahan, dia juga berkembang, terlepas dari kesalahan yang ia buat, kontribusinya di area lain jauh lebih fantastis. Dikritik tajam pertengahan musim lalu, bersama dengan timnya, Alves menampilkan performa brilian di paruh kedua musim dan menjadi pemain fundamental dalam keberhasilan Treble Winners Barca.

Dia telah kehilangan sebagian kecepatan fenomenalnya yang membuat dia meneror pertahanan lawan di usia emasnya dan ancaman Alves di depan gawang lawan juga terlihat berkurang, tetapi ia mencetak beberapa gol istimewa di Camp Nou dan dia pemain yang bisa menciptakan inspirasi ketika tim membutuhkan.

Direkrut oleh Pep guardiola di musim panas pertama sang pelatih, pemain Brasil itu menambah dimensi dalam pertahanan bersama Gerard Pique. Nama terakhir, seperti Rafa Marquez, memberi keamanan di lini belakang, sementara Alves memberi penyerang tambahan di sisi kanan. Dengan Alves dan Messi melakukan kombinasi, sayap kanan sering menjadi andalan tim.

"Perekrutannya adalah kabar yang sangat bagus bagi klub," ujar Guardiola saat memperkenalkan Alves pada 2008. Dan dia menambahkan: "Bersama Messi, jika mereka bekerjasama, kami akan memiliki sayap kanan terbaik di dunia."

Terbukti benar dan berjalan dengan brilian. Di bawah Pep, Alves kerap beroperasi sebagai winger non-ortodoks, dengan pemain yang lebih bermental bertahan Eric Abidal bertahan di belakang sisi kiri dan Sergio Busquets turun jauh ke pertahanan untuk melapisi lini belakang. Saat ini, Jordi Alba di sisi lain, idenya tetap mirip.

Di luar lapangan, Alves juga figur kunci. Selalu positif dan ceria, pemain Brasil ini adalah hati dan jantung di ruang ganti, seseorang yang berusaha tidak larut dalam kehidupan dengan terlalu serius, namun berusaha menikmati sebanyak mungkin sembari melakukan apa yang paling ia cintai - bermain sepakbola.

Itu termasuk mengutarakan pemikirannya. Selama bertahun-tahun, Alves sudah mengkritik Cristiano Ronaldo, Jose Mourinho dan baru-baru ini, Pele. Dalam dunia politik saat ini, Dani tidak berbasa-basi dan dia mengirim pesan kepada para pembencinya usai mengirim assist untuk gol Messi ke-400 di Barcelona tahun lalu.

"Ketika kami pensiun, orang-orang akan bertanya: 'Siapa yang terbaik?'," ujarnya. "Messi. Dan siapa yang memberi umpan? Dani. Nama saya ada di sana - baik orang suka atau tidak."

Jadi, karena delapan musim yang sensasional sebagai bek kanan andalan Blaugrana, Alves layak diingat tidak hanya sebagai pemberi assist sejati bagi Messi, tetapi juga salah satu bek sayap terbaik yang pernah berada di Camp Nou. Akan membutuhkan waktu yang sangat lama sebelum Barcelona menemukan pemain seperti dia lagi.

1 comments

My favorit player...visca barca


Emoticon Emoticon